UJI EKSPERIMENTAL MODUL SURYA 130 WP UNTUK SUPLAI LISTRIK LEMARI PENDINGIN VAKSIN DI DAERAH TERPENCIL

  • Akmal Akmal
  • Antoni Simanjuntak
  • Jandri Louhenapessy
  • Isak Aponno
Keywords: Lemari Pendingin Vaksin, Panel Surya 130 Wp, Intensitas Matahari

Abstract

Menurut Depkes RI dan WHO, bahwa sebagian besar vaksin harus didinginkan pada temperatur 2oC – 8°C. Penyimpanan vaksin pada umumnya menggunakan lemari pendingin dengan kompresor bertenaga listrik, sehingga tidak dapat dilakukan di daerah terpencil yang belum mendapat akses listrik. Dari potensi energi surya di kawasan Timur Indonesia sekitar 5,1 kWh/m2/hari, maka penggunaan modul surya untuk suplai listrik lemari pendingin vaksin perlu dipertimbangkan. Penelitian ini merupakan pengujian eksperimental terhadap modul surya monocrystalline 130 Wp dan lemari pendingin daya 74 watt. Permasalahannya adalah berapa energi listrik yang dihasilkan photovoltaic 130 Wp dan durasi waktu maksimum pengoperasian lemari pendingin vaksin. Penelitian bertujuan untuk menentukan energi listrik yang dihasilkan dan durasi waktu maksimum pengoperasian lemari pendingin vaksin. Penelitian ini dilakukan dengan dua metode yaitu eksperimen dan perhitungan. Eksperimen dilakukan untuk mengukur intensitas matahari (E), tegangan open circuit (VOC) dan arus  short circuit (ISC) panel surya, sedangkan perhitungan dilakukan untuk menentukan energi listrik yang dihasilkan panel surya (Wh), konsumsi energi listrik lemari pendingin vaksin (Wh) dan durasi waktu maksimum pengoperasian lemari pendingin vaksin. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan photovoltaic 130 Wp dengan rata – rata intensitas matahari sebesar 4.971,14 Wh/m2/hari, dapat menghasilkan energi listrik sebesar 1.061 Wh/hari dan durasi waktu pengoperasian lemari pendingin vaksin maksimum selama 12,5 jam

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2022-09-23